Din Syamsuddin: ‘KLB’ Demokrat Atraksi Politik Dan Tragedi Demokrasi Yang Fatal

Din Syamsuddin: 'KLB' Demokrat Atraksi Politik Dan Tragedi Demokrasi Yang Fatal

MediaPerjuangan.com – Gurubesar Pemikiran Politik Islam FISIP UIN Jakarta, Din Syamsuddin mengaku terusik dengan prahara Partai Demokrat yang dihantam gerakan bertameng kongres luas biasa (KLB) di Deli Serdang, Sumatera Utara.

“KLB itu menampilkan atraksi politik dan tragedi demokrasi yang fatal, menciptakan kegaduhan nasional dan mengganggu tatanan demokrasi Indonesia,” kata Din Syamsuddin dalam keterangan tertulisnya, Minggu (7/3).

Ia menjelaskan, pelaksanaan gerakan mengatasnamakan KLB membuktikan upaya pendongkelan kepemimpinan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) benar adanya. Padahal sebelumnya, upaya tersebut sempat dibantah oleh beberapa politisi yang terlibat.

“Belakangan, bantahan itu ternyata telah berfungsi semacam self fulfilling prophecy atau hal yang diciptakan untuk menjadi kenyataan,” lanjutnya.

Ia pun mengamini terkait informasi yang didapatnya, bahwa pelaksanaan KLB yang tidak berizin tersebut tidak sesuai dengan AD & ART Partai Demokrat.

“Dan ini bertentangan dengan paradigma etika politik berdasarkan Pancasila,” tandasnya.

Sumber: RMOL

Situasi Negeri Ini Mengerikan Jika Kepengurusan Moeldoko Dapat SK Dari Jokowi

Situasi Negeri Ini Mengerikan Jika Kepengurusan Moeldoko Dapat SK Dari Jokowi

Kisruh Partai Demokrat, Bukti Bukan Presiden Yang Kendalikan Negara

Kisruh Partai Demokrat, Bukti Bukan Presiden Yang Kendalikan Negara