Pengamat: Serangan Puan Akan Berhenti Kalau Ganjar Urungkan Niat Nyapres

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo

MediaPerjuangan.com – Kisruh di internal PDI Perjuangan, khususnya antara Ketua Bidang Pemenangan Pemilu DPP PDIP, Bambang Wuryanto dengan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, tampaknya kian memanas. Bambang Wuryanto terlihat makin menyudutkan Ganjar Pranowo.

Pengamat komunikasi politik dari Universitas Esa Unggul Jakarta, M. Jamiluddin Ritonga menilai, Bambang Wuryanto berani melakukan itu tentu bukan atas inisiatif sendiri.

“Ada indikasi serangan tajam Bambang Wuryanto setidaknya atas restu Puan Maharani. Hal ini jelas terlihat dengan adanya sindiran Puan terhadap Ganjar saat acara di Semarang. Puan bilang pemimpin itu harus di lapangan, bukan di medsos,” ujar Jamiluddin kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (25/5).

Dan menurutnya, Puan Maharani juga berani melakukan itu tentu sudah ada restu dari ibunya, Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

“Tampa restu Mega, tampaknya Puan tidak senekat itu. Kenapa begitu? Karena sentral di PDIP itu hanya Mega. Semua hal di PDIP bergantung pada Mega. Hitam kata Mega, akan hitamlah hingga ke bawah,” tutur Jamiluddin.

Jadi, dengan masih sentralistisnya di PDIP, maka sulit dibayangkan ada kader yang berani menghujat kader lainnya tanpa ada restu dari ketua umum.

Karena itu jelas Jamiluddin, Bambang Wuryanto akan terus melakukan serangan kepada Ganjar. Serangan itu akan berhenti, kalau Ganjar menghentikan niatnya untuk nyapres pada 2024.

“Kalau Ganjar mundur, maka niat mengantarkan Puan untuk nyapres akan terbuka luas. Hal itu tampaknya rencana yang sudah disiapkan sejak lama. Untuk itu tidak boleh ada kader yang menjadi penghalang. Siapa pun penghalangnya, termasuk Ganjar tentu akan dilucuti,” demikian mantan Dekan FIKOM IISIP Jakarta itu. 

Sumber: RMOL

"Perang Saudara" Kubu Puan Versus Ganjar, Bikin Bingung Kader Banteng Dan Jokowers

“Perang Saudara” Kubu Puan Versus Ganjar, Bikin Bingung Kader Banteng Dan Jokowers

Kisruh Partai Demokrat, Bukti Bukan Presiden Yang Kendalikan Negara

Soroti TKA China, Pagi Ini KAMI Dijadwalkan Sampaikan Temuan Ke DPR