Perhimpunan Menemukan Kembali Indonesia: Lawan Oligarki, Kepentingan Bangsa untuk Rakyat

Perhimpunan Menemukan Kembali Indonesia: Lawan Oligarki, Kepentingan Bangsa untuk Rakyat

MediaPerjuangan.com – Resolusi membangun kembali Indonesia dalam terpuruknya kesakralan makna Sumpah Pemuda menjadi topik hangat dalam diskusi Perhimpunan Menemukan Kembali Indonesia bertajuk Renungan Hari Sumpah Pemuda ke-93 di Bilangan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (28/10).

Salah satu penggagas Perhimpunan Menemukan Kembali Indonesia Ferry Juliantono mengatakan, diskusi ini untuk membangun kembali tentang Indonesia yang dulu bangkit dengan Sumpah Pemuda untuk kemudian mencapai cita-cita kemerdekaan.

Ferry mengatakan, yang terjadi saat ini justru kepentingan dari merdekanya Indonesia tidak lagi untuk seluruh rakyat. Tetapi, kepentingan bangsa hanya dimiliki oleh segelintir pihak atau yang dikenal dengan oligarki.

“Apa yang terjadi saat ini tidak semua, namun hanya untuk segelintir orang saja memanfaatkan bangsa ini, dengan apa yang kita sebut dengan oligarki. Salah satu resolusi yang lahir dalam diskusi ini adalah untuk melawan oligarki ini, sehingga kembali pada Indonesia semua untuk Indonesia,” kata Ferry.

Lanjutnya, resolusi lain yang muncul pada  dalam diskusi itu adalah bagaiman menjaga kepentingan nasional. Yakni, meminta pemerintah untuk kembali dalam posisi mengutamakan kepentingan rakyat dan kepentingan nasional.

“Yang terjadi saat ini bagaimana terlalu subjektif, sebut saja terlalu memihak pada kepentingan Tiongkok. Sehingga menimbulkan konsekuensi negatif bagi negara, seperti mengganggu kehormatan dan kedaulatan bangsa kita, kedua konsekuensi yang diterima dan dirasakan masyarakat Indonesia,” katanya.

“Banyak pertambangan yang kemudian sekarang diambil alih oleh swasta, dan perusahaan yang diuntungkan oleh garis kebijakan progejing ini,” sambungnya.

Senada disampaikan penggagas forum mewakili kaum perempuan, Raslina Rasidin.

Dia mengaku, sangat bersyukur forum lahir dari keberanian berbicara fakta, dan kemudia dilanjutkan untuk bertindak dan berbuat demi kepentingan bangsa.

“Kita mencoba untuk berbicara dan memberanikan diri untuk berbuat. Kita yakin Indonesia ke depan bisa lebih baik lagi,” pungkasnya. 

Sumber: RMOL

Pakar Hukum Sebut Pemerintah Lebih Takut Buruh daripada Gerakan Mahasiswa

Pakar Hukum Sebut Pemerintah Lebih Takut Buruh daripada Gerakan Mahasiswa

Rocky Gerung: Melihat Orang Miskin Bergerombol Menunggu Dilempari Bansos Seolah Jadi Kegembiraan

Jokowi Tak Lagi Diperlukan Rakyat? RG: Presiden Bolak-Balik Pencitraan, Tetep Orang Gak Percaya!