Predikat The King Of Silent Patut Dihargai, Maruf Amin Harus Segera Ambil Peran Sebagai Wapres

Peringati Hari Konsumen Nasional, Wapres: Pilihlah Produk Halal Untuk Mendorong Indonesia Menjadi Produsen Halal Dunia

MediaPerjuangan.com – Wakil Presiden Maruf Amin disarankan segera mengambil peran sebagai orang nomor dua di Indonesia paska ada kritikan dari Badan Eksekutif Mahasiswa Keluarga Mahasiswa Universitas Negeri Semarang (BEM KM Unnes).

BM KM Unnes memberikan predikat Maruf Amin sebagai The King of Silent. Sebabnya, Maruf Amin dinilai tidak berbuat banyak di saat Indonesia menghadapi pandemi virus corona baru (Covid-19).

Pengamat politik Universitas Nasional Andi Yusran mengatakan, predikat yang telah diberikan oleh BEM KM Unnes pada Maruf Amin sudah sepatutnya dihargai.

Argumentasinya, apa yang telah disampaikan aktivis mahasiswa itu adalah bentuk kepedulian.

“Labeling itu sepatutnya dihargai, karena itu bagian dari kepedulian mahasiswa, Wapres hendaknya menjadikan label tersebut sebagai ‘energi pendorong’ untuk berbuat lebih aktif dan maksimal di posnya masing-masing,” demikian kata Andi Yusran kepada Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (9/7).

Menurut Andi, apa yang telah disampaikan oleh BEM KM Unnes adalah hasil pembacaan atas realitas perilaku Wapres.

“Kedepan, Maruf harus mulai ambil peran dalam kedudukannya sebagai wakil  presiden. Wapres sepatutnya melakoni banyak bidang seperti antara lain bidang kesra,” demikian kata Andi.

BEM KM Unnes menjuluki Wakil Presiden RI Maruf Amin sebagai “The King of Silent“. BEM KM Unnes melakukan aksi digital melalui unggahan sosial media Instagram dalam rangka kritik terhadap rezim pemerintahan.

Mereka memandang Maruf Amin sebagai wakil Joko Widodo tidak berbuat banyak di tengah negara sedang menghadapi situasi sulit akibat pandemi Covid-19.

Sumber: RMOL

UAH Bicara soal Penutupan Masjid: Pemerintah Melarang, Tunaikan di Rumah

UAH Bicara soal Penutupan Masjid: Pemerintah Melarang, Tunaikan di Rumah

Luhut Klaim Covid-19 Melonjak Karena Masyarakat Ngeyel Mudik Lebaran

Kata Luhut Rakyat Bisa Mati Kalau Lockdown, Aktivis: PPKM Rakyat Juga Nggak Diberi Makan